ARTIKELEKONOMI DAN BISNISLOMBOKNASIONALOLAH RAGAPOLITIK DAN PEMILU 2024SUMBAWATEKNOLOGITERBARU

Batal Rampung Tahun Ini, Progres Pembangunan Smelter Tembaga di Sumbawa Barat Baru 51,63 Persen

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Amman Mineral Industri (AMIN) membeberkan progres proyek smelter tembaga di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Progres ini merupakan hasil verifikasi periode 6 bulanan periode Agustus 2022 hingga Januari 2023 yang dilakukan oleh verifikator independen. Hasil verifikasi itu menunjukan, total pecapaian kemajuan pembangunan smelter tebaga itu hingga Januari 2023 adalah sebesar 51,63 persen. Serapan biaya secara untuk proyek ini telah mencapai lebih dari 507,53 juta dollar AS, dari total investasi 982,99 juta dollar AS. Presiden Direktur Amman Mineral Rachmat Makkasau mengatakan, target semula penyelesaian smelter pada 2023 batal terealisasi. Hal ini disebabkan oleh kendala pandemi Covid-19 serta krisis energi Eropa. Baca juga: Smelter Nikel di Kolaka Ditargetkan Rampung pada 2024 Namun, perhitungan serapan biaya yang diunjukan hasil verifikasi disebut sesuai dengan realisasi serapan anggaran untuk konstruksi smelter. Perhitungan meliputi pembangunan fisik dan juga pembelian peralatan dan mesin untuk operasional. “Perusahaan terus bekerja dengan mitra bisnis kami untuk menyelesaikan proyek smelter sesegera mungkin. Peralatan fabrikasi sudah mulai tiba di awal bulan Maret ini dan pemasangan peralatan mulai dilakukan,” tutur dia, dalam keterangannya, Selasa (21/3/2023). Lebih lanjut Ia bilang, kegiatan pengujian atau commissioning smelter akan dilakukan pada Juli 2024. Adapun operasional dengan kapasitas 60 persen ditarget teralisasikan pada Desember 2024. Baca juga: Pengembangan Smelter Nikel di RI Terganjal Masalah Pendanaan “Komunikasi secara intensif dengan pemerintah guna mencari solusi terbaik untuk menghadapi berbagai tantangan selama tiga tahun terakhir juga terus dilakukan perusahaan,” katanya. Adapun proyek smelter AMMAN diklaim menjadi penyumbang realisasi investasi terbesar KSB di Provinsi Nusa Tenggara Barat pada periode 2022 lalu. Paparan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) KSB menyebutkan, pembangunan smelter turut mendukung realisasi investasi daerah itu, yang mencapai Rp 11,87 triliun, atau melesat 278,22 persen. “Masuknya smelter juga menjadi efek domino terhadap kehadiran investasi pada sektor lainnya,” ucap Rachmat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Batal Rampung Tahun Ini, Progres Pembangunan Smelter Tembaga di Sumbawa Barat Baru 51,63 Persen”, Klik untuk baca: https://money.kompas.com/read/2023/03/21/184000426/batal-rampung-tahun-ini-progres-pembangunan-smelter-tembaga-di-sumbawa-barat.
Penulis : Rully R. Ramli
Editor : Akhdi Martin Pratama

Kompascom+ baca berita tanpa iklan: https://kmp.im/plus6
Download aplikasi: https://kmp.im/app6

Related posts

Penerima Manfaat Program RTLH Tak Menerima Uang Tunai

Tim Redaksi

Bupati Salut Komitmen Pondok Pesanteren Al – Ikhlas Dalam Memajukan Dunia Pendidikan

Tim Redaksi

Marc Marquez Ketiga, Francesco Bagnaia Nyaman di Puncak

Tim Redaksi

Leave a Comment